Cetak Prestasi di Masa Pandemi

Kamis, 10 September 2020 – SMP Negeri 1 Tempel mencetak prestasi lewat murid baru kelas 7 Melodiana Prestasi, yang telah berhasil memenangkan juara pertama dalam Ajang Kreasi dan Seni Musati.

Lomba tersebut diadakan secara daring dan online se-DIY di SMP Muhammadiyah 1 Mlati. Dalam ajang ini, Melodiana Prestasia yang kerap dipanggil Presta itu membawakan coveran lagu Aisyah Istri Rasulullah.

WORKSHOP DAN SOSIALISASI KURIKULUM SMP NEGERI 1 TEMPEL TAHUN PELAJARAN 2020/2021

Tempel (SMP N 1 Tempel) – SMP N 1 Tempel menggelar workshop Pengembangan Kurikulum Tahun Pelajaran 2020/2021 pada hari Senin tanggal 31 Agustus 2020. Acara ini berlangsung di Aula SMP N 1 Tempel dengan tetap memperhatikan protokol kesehatan. Hal ini merupakan langkah awal untuk menyiapkan tahun pelajaran baru dengan optimal. Penyusunan dan pengembangan Kurikulum 2013 untuk tahun pelajaran 2020/2021 ini bertujuan untuk memperkenalkan atau mensosialisakan semua program sekolah dan segala hal yang akan di lakukan oleh semua warga SMP Negeri 1 Tempel dalam satu tahun ke depan. Tentunya tetap dengan mengedepankan prestasi anak walaupun masih dalam masa pandemi dan tetap mematuhi perundang-undangan yang berlaku.

Acara ini dihadiri 5 unsur yang telah ditetapkan oleh Dinas Pendidikan :

  1. Pengawas
  2. Komite
  3. Seluruh Bapak/Ibu GTK dan PTK.
  4. Perwakilan orang tua wali murid
  5. Perwakilan peserta didik

Dalam kesempatan kali ini juga hadir ibu Dwi Warni Yuliastuti, AP, M.Pd selaku kepala bidang Pembinaan SMP Dinas Pendidikan Kabupaten Sleman dan juga Pengawas Sekolah Bapak Drs. Thomas Dwi Herusantosa, M.Pd.

Jalannya Workshop Penyusunan dan Pengembangan Kurikulum ini dipimpin langsung oleh Kepala Sekolah, Ibu Siti Rosidah, S.Pd selaku Kepala Sekolah SMP N 1 Tempel. Beliau menuturkan tentang pentingnya workshop ini untuk meningkatkan mutu dan kualitas sekolah.

Workshop pengembangan kurikulum menjadi agenda esensial sebelum pelajaran baru berlangsung. Setelah melewati berbagai proses dengan melibatkan sejumlah pihak, akhirnya sebuah file Kurikulum 2013 SMP N 1 Tempel, baik hardcopy maupun softcopy yang telah disahkan oleh pihak dinas pendidikan. Dimana file tersebuat akan menjadi acuan dan pedoman utama penyelenggaraan pendidikan dan pembelajaran di SMP N 1 Tempel. (snm)

Pelaksanaan Try Out UNBK Berbasis Komputer di SMP N 1 tempel

Selama 4 hari yaitu sejak Senin – Kamis (20-23/1) SMP N 1 Tempel menggelar TRY OUT Ujian Nasional Berbasis Komputer atau Computer Basic Test (CBT). TO CBT diikuti oleh seluruh siswa kls 9 sebanyak 189 orang, adapun mata pelajaran yg diujikan adalah mata pelajaran UNBK yaitu bahasa Indonesia, matematika, bahasa Inggris dan Ilmu Pengetahuan Alam. TO CBT dilakukan secara semi online sebagaimana halnya simulasi UNBK yang dilaksanakan oleh Pusat Penilaian Pendidikan (Puspendik) kementerian pendidikan dan kebudayaan, artinya siswa mengerjakan soal secara offline dari server dan hasil jawabannya diupload secara online.
TO CBT diinisiasi oleh Dinas Pendidikan Pemuda dan Olahraga (Dikpora) kabupaten Bantul mengulang program yg sama tahun sebelumnya yang berjalan dengan sukses, karena waktunya lebih efektif dan biayanya lebih efisien. Kegiatan TO CBT di SMP N 1 Tempel berjalan dengan sukses selama berjalan, bahkan siswa mengikuti dengan antusias dan penuh kesungguhan. “Alhamdulillah berjalan lancar, siswa masuk dan keluar sesuai dengan waktu yang diberikan, listrik juga tidak ada kendala”, komentar Wijiyanto yang bertugas sebagai tehnisi dalam kegiatan TO CBT ini. Mulai tahun 2020 ini SMP N 1 Tempel menggelar TO CBT sebanyak 2 sessi.
Dimotori oleh 2 orang proktor yaitu Rahmat Supriyadi, S.Pd dan Umi Kultsum,M.Si dibantu 1 orang teknisi. Fasilitas yang disediakan adalah 4 unit server dan 103 unit komputer dilengkapi ruangan ber AC Kepala SMP N 1 Tempel, Mafrudah, S.Ag, M.PdI optimis fasilitas yang ada mampu mendukung kenyamanan siswa dalam mengerjakan soal sehingga menghasilkan prestasi yang gemilang. “Selain dukungan akademis, fasilitas juga perlu kita perhatikan demi kenyamanan anak-anak dalam mengikuti ujian” ungkap Mafrudah saat melihat langsung pelaksanaan TO CBT. (rt)

Kepala SMP N 1 Tempel Menjadi Perwakilan Alumni Saat Penutupan Diklat Revolusi mental

Kegiatan Diklat Revolusi Mental Budaya Kerja Pelayanan Bagi Madrasah di wilayah kerja kantor kementerian agama Kabupaten Bantul yang diselenggarakan oleh Balai Diklat Keagamaan (BDK) Semarang tahun 2020 yang berlangsung sejak tanggal 10-15 Februari 2020 telah berakhir. Banyak ilmu dan pengalaman berharga yang telah diperoleh seluruh peserta Diklat. Tujuan utama dari pelaksanaan Diklat ini adalah turut membantu program pemerintah dalam upaya melakukan perubahan secara revolusioner melalui Inpres No 12 tahun 2016 tentang Gerakan Nasional Revolusi Mental (GNRM).
GNRM ini ingin menciptakan manusia Indonesia baru yang memiliki cara pandang, cara berfikir, cara kerja yang berlandaskan etos kerja, integritas dan gotong royong. Diharapkan seluruh peserta Diklat mampu menjadi agen-agen perubahan di instansi masing-masing. Tampil sebagai wakil dari 40 alumni Diklat Revolusi mental, kepala SMP N 1 Tempel.
Dihadapan panita, peserta dan Widyaiswara, Mafrudah menyampaikan rasa terimaksihnya kepada Balai Diklat Semarang atas kesempatan yang telah diberikan kepada peserta untuk mengkiuti kegiatan juga permohonan maaf bila selama proses pembelajaran ada hal yang kurang berkenan di hati panitia dan widyaiswara.
“Terimakasih sebesar-besarnya kepada widyaiswara atas kesabarannya dalam memberikan materi selama kegiatan Diklat, semoga kami semua mampu melakukan perubahan dalam hal pelayanan kepada publik,” ungkap Mafrudah saat diminta meyampaikan pesan dan kesan selama Diklat. (rt)

Kurangi Sampah Plastik, SMP N 1 Tempel Luncurkan Program Galonisasi

Upacara bendera (10/2/2020) di halaman SMP N 1 Tempel dilanjutkan dengan launching program galonisasi di semua kelas. Masing-masing kelas menerima penyerahan dispenser beserta galon dari madrasah. Dilakukannya gerakan ini guna memenuhi kebutuhan siswa akan air minum dan memfasilitasi agar para siswa tidak jajan minuman secara sembarangan. Seperti diketahui bersama bahwa selain darurat sampah, para siswa juga dikhawatirkan mengonsumsi minuman tidak sehat dalam jumlah yang banyak. Jika hal ini terjadi, maka siswa akan rentan terjangkit penyakit.
Saat launching, kepala madrasah, kepala tata usaha, dan wakil kepala urusan sarana prasarana menyerahkan satu galon dan satu dispenser kepada ketua kelas. Jika air habis, maka siswa dapat menukarkannya dengan galon berisi kepada madrasah. Mafrudah, Kepala SMP N 1 Tempel menyatakan bahwa madrasah bertekad untuk memberikan pelayanan yang baik kepada para siswa terkait pemenuhan kebutuhan air minum setiap harinya. Dengan membawa tempat minum sendiri, setiap saat siswa dapat minum sesuai kebutuhannya. “Madrasah juga berupaya mengurangi sampah plastik yang tidak dapat didaur ulang melalui penyediaan galon ini. Dulu siswa selalu jajan minuman berplastik sehingga tampak beberapa sudut sekolah berserakan sampah. Tidak sedikit siswa yang membuang sampah sembarangan. Jika hujan turun, plastik-plastik tersebut akan sulit disapu,” ungkapnya.

Imbau Siswa Bawa Alat Makan, Cara SMP N 1 Tempel Kurangi Sampah Plastik

Keprihatinan SMP N 1 Tempel terhadap meningkatnya volume sampah plastik yang berterbaran di madrasah memunculkan ide untuk mengurangi bahkan melakukan pelarangan penggunaan plastik di kantin madrasah. Pelarangan ini tidak hanya berlaku untuk para siswa, tetapi juga guru dan pegawai. Hal ini menyusul setelah adanya penguatan dari pemerintah yang memberlakukan sebuah gerakan pelarangan sampah plastik masuk ke sekolah atau madrasah.

Kepala SMP N 1 Tempel sejak Senin (3/2/2020) memulai gerakan ini dengan mewajibkan para siswa untuk membawa alat makan dan minum yang bisa dicuci berkali-kali. “Kami mewajibkan para siswa untuk membawa tempat makan dan minum yang dicuci dan disimpan sendiri oleh siswa dan ditinggalkannya di dalam kelas. Kami juga melarang para siswa membawa sampah plastik ke madrasah dan mengumpulkan penjaga kantin untuk menyukseskan program ini” ungkapnya.

Upaya penyelamatan bumi memang harus ditanamkan pada generasi muda sejak mereka berada di bangku sekolah. Banyaknya limbah plastik yang tidak dapat didaur ulang harus dikurangi, bahkan pada saatnya nanti tidak digunakan sama sekali. Sebelum kebijakan ini diterapkan, Mafrudah juga mengajak elemen terkait untuk menyukseskan program ini, misalnya orang tua wali dan penjual jajaan dari luar. “Harapan kami, orang tua bisa mendukung program madrasah dengan memfasilitasi anak-anak dalam membawa alat makan dan minum, dan bahkan membawakan anak-anak bekal makan di rumah,” tuturnya.

Sementara itu, Harnetti selaku Wakil Kepala Urusan Sarana Prasarana dan Ahmad Daris Mustaffa selaku Wakil Kepala Urusan Kehumasan berkolaborasi untuk menyukseskan program madrasah ini dengan memantau secara berkala para siswa yang membawa perlengkapan makan dan minum. “Kami tempel pengumuman di masing-masing kelas sejak jauh hari agar ada kesempatan bagi siswa untuk bersiap-siap melakukan pengadaan perlengkapan makan dan minum,” kata Harneti.

Meski pada awalnya para siswa merasa repot dan ada beberapa yang belum tertib, tetapi seiring berjalannya waktu mereka melakukannya dengan nyaman. “Membawa alat makan dan minum di sekolah melatih kami untuk tertib mencuci dan memakainya kembali setelah bersih,” ungkap Latifah kelas IXE. (rin)

Tingkatkan Publikasi Ilmiah, Guru BK SMP N 1 Tempel Ikuti Workshop Penyusunan Penelitian Tindakan BK

Dalam rangka meningkatkan kinerja dan kompetensi guru BK dalam hal publikasi ilmiah dan pelaksanaan pelayanan bimbingan dan konseling kepada siswa, dilaksanakan kegiatan “Workshop Penyusunan Penelitian Tindakan Bimbingan Konseling”. Harapan dari kegiatan ini adalah selain menghasilkan karya berupa hasil penelitian yang mampu meningkatkan kualitas kinerja guru BK juga merupakan upaya membantu prestasi belajar siswa di sekolah secara optimal. Workshop ini adalah kerja sama antara MGBK kabupaten Bantul dengan MTs Al Falaah sebagai fasilitator.

Workshop ini dilaksanakan di MTs Al Falaah Pandak, 30 orang  guru BK MTs baik negeri maupun swasta yang berada di wilayah kabupaten Bantul. Dilaksanakan 2 hari, Jumat dan Sabtu
tanggal 21-22 Februari 2020. SMP N 1 Tempel sebagai madrasah yang sadar akan pentingnya menambah wawasan dan ilmu kepada guru melalui kegiatan seperti workshop, mengirim seluruh BK dalam kegiatan tersebut. Mereka adalah Ritaningsih Sujdoko, M.Pd  dan Sutarti, S,Pd.

Hadir memberikan sambutan saat pembukaan, kepala MTs Al Falaah K.H Murot, S.Ag dan koordinator BK dari K3M, Drs. Tafiv Raharja. Dalam sambutannya Tafiv menyampaikan beberapa hal, diantaranya memperkenalkan diri kepada seluruh guru BK yang hadir tentang tugas barunya dan rasa senangnya atas kegiatan workshop yang diadakan.

“Semoga workshop penelitian tindakan bimbingan konseling ini mampu memberikan kontribusi positif kepada peningkatan mutu guru BK dalam   memberikan pelayanan kepada siswa, elamat belajar semoga lancer hingga selesai kegiatan,” ungkapnya dalam sambutan.

Hadir sebagai narasumber, Caraka Putra Bhakti, S.Pd.,M.Pd dari Universitas Ahmad Dahlan. Dosen yang sedang menempuh gelar doktoralnya ini menyampaikan materi tentang pendidikan karakter di era 4.0, prosedur penelitian tindakan, penyusunan laporan PTBK, identifikasi masalah, dan enyusunan proposal. Peserta workshop mengaku senang dan sangat terbantu dalam melaksanakan penelitian tindakan bimbingan konseling.

”Alhamdulillah menjadi paham prosedur yang harus dilaksanakan, memudahkan pelaksanaan di lapangan”, komentar Sutarti salah seorang peserta saat ditanya apa manfaat yang dapat diraihnya. Sebagai wujud realisasi kegiatan dilaksanakan pendampingan oleh narasumber dalam pembuatan PTBK yang akan diikuti oleh beberapa peserta. (rt)